Skip to main content

Do FUN!! bagian IV

kita pulang pake busway lagi. kita jalan ke halte busway ancol yg jarknya deket sm dufan, terus beli karcisnya terus menunggu bis transjakartanya datang. kita nunggu cukup lama, jadi kita duduk sambil ngobrol-ngobrol gitu. tapi semakin lama, makin banyak orang jadi kita berdiri deket pintu masuknya. duh, rasanya kaki udah ngga sanggup berdiri lagi. pegel banget. sambil ngobrol2 akhirnya dateng juga. kita langsung cepet2 naik berhubung banyaaak banget orang yg mau masuk. karena rame aku tetep berdiri.

setelah melewati kira2 2 halte ternyata aku dkk salah naik busway ._. tujuan aku sm yg lain kota, tp ini bukan bisa k arah kota, jadinya kita turun. naah pas turun di halte apa gatau namanya, rame banget. dimana-mana kan mendahulukan yang keluar ya. eeh ini ibu-ibu sm bapak2 yg mau masuk malah ngedorong2 gitu. kita pada bilang permisi-permisi eh malah di pelototin. aneh emang-_-. disini kakiku udah sakit banget jadi jalannya terseok-seok, megangin tas raka seno, jadi ngga jatoh._. udah beberapa kali jalan rasanya mau jatoh gitu:( kemudian kita nunggu bis yan gke arah kota. doh, berdiri lagi... cape rasanya. tapi karena bareng2 jadi ngga kerasa :) pas lagi ngobrol2 ada yang bilang "waah auddyne nih, gitu-gitu ternyata extreme juga." "iyalaah anak texas.." :))
bisnya dateng lumayan lama, pas dateng juga ternyata penuh, jadi aku tetep berdiri. sampe di kota udah lumayan malem jam berapa ya? lupa-_-. disini ngantri bisnya lagi. dan rameeee banget. pas bisnya dateng semua berusaha masuk. alhamdulillah, aku sm temen2 yang lain bisa masuk, jadi kita ngga kepisah-pisah gitu. di dalem bis aku berdiri, tapi alhamdulillah, setelah 2 atau 3 halte aku dapet tempat duduk. perjalanannya ngga terlalu lama, jam setengah delapan lewat kita udah sampe halte blok.m

awalnya aku ditawarin pulang bareng ihsan, karena rumah dia lumayan deket sm rumahku. tapi pas nanya ke ortu, dan karena ortu adalah ortu(?) jawabannya tentu tidak. ya ngga boleh. bahaya, udah malem, naik motor? NGGA. -_- jadilah aku barengan sm viqoh, desi dan naza naik metro 72 ke arah lebak bulus. nah disitu baru papah jemput.

jadi pas sampe halte blok.m kita semua pisah pulang, ada yg naik motor, ada yang di jemput, ada yg naik bajaj, ada yg naik metro. dan berakhirlah refreshing hari iniii :D:D




hari ini, SUPER DUPER SANGAT SERU BANGET. kita semua have fun. semua senang. semua puas sm apa yg udah kita mainin bareng-bareng. 
ternyata XI IPA 2 itu kompak juga :) seneng banget bisa menghabiskan waktu satu hari bebas, sama mereka-mereka. woaaaah, harus ada planning lagi buat kita jalan bareng2. HAHAHAHA xD
meskipun cape tapi tetep semangat! wohooo...

-xx- 

Comments

Popular posts from this blog

MAKALAH TUGAS PANCASILA

KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Makalah Dekrit Presiden 5 Juli 1959”. Tak lupa shalawat dan salam selalu tercurah kepada junjungan kita nabi besar Muhammad SAW beserta para keluarga, sahabat, dan pengikut – pengikutnya sampai akhir zaman. Makalah ini ditujukan untuk memenuhi nilai mata kuliah Pancasila. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan kelemahannya, baik dalam isi maupun sistematiknya. Untuk itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun guna sempurnanya makalah ini.  Penulis berharap makalah ini dapat memberi manfaat bagi penulis dan bagi pembaca pada umumnya.


Jakarta, 4 Oktober 2015.

Penulis

kumpulan Quotes dr novel AI

AI

Penulis: Winna Efendi

Tagline bukunya: "Cinta tak pernah lelah menanti.."

banyak quote yg aku dapet dr nove yg ditulis oleh Winna Efendi.

- "Aku membutuhkan dia, seperti dia membutuhkan ku. kami tidak terpisahkan dan ku kira selamanya akan begini.." - Sei

- "Mereka sama saja. Akhirnya mereka akan marah dan melukai ku. jika itu adalah cinta, aku tidak mau.." - Ai

- "Kemanapun kamu pergi, kesanalah aku akan pergi.." - Ai

- "Jika kau menginginkan sesuatu, kejarlah semampumu.. jangan sampai kau menyesal.." - Ibunya Sei

- "Ya, cinta. kukira konyol jika seorang perempuan mati-matian mencintai seseorang. tapi tidak juga.." - Natsu

- "Cinta seperti sesuatu yang mengendap-endap dibelakangmu. Suatu saat, tiba-tiba cinta menyergapmu, tanpa peringatan.." - Natsu

- "Aku mencintai Ai. Tidak tahu sejak kapan. Mungkin sejak pertama kali dia menggenggam tanganku. Aku tidak tahu mengapa, dan aku tidak tahu bagaimana. Aku hanya me…