Skip to main content

Posts

Showing posts from November, 2017

Cukup.

Ketika, semua perempuan senang punya teman dekat seorang ketua angkatan, ketua himpunan atau bahkan ketua BEM sekali pun. Tapi kenapa tidak dengan aku? 
HA HA.
Harusnya aku yang menjadi pendukung pertama kamu. Harusnya aku yang selalu menyemangati dan menemani kamu. Tapi aku malah berdiri diam disini. Hanya melihat kamu dengan semua impian kamu. Jika memang itu keinginanmu, aku harap semuanya akan tercapai.
Cukup bagi aku sampai sini. Sebelum aku berharap lebih jauh denganmu. Sebelum aku malah akan menyusahkanmu. Sebelum kita sama-sama saling menyakiti lebih jauh.
Sudah cukup.
Odin.

Satu kabar lagi

Satu kabar lagi yang aku tau, tapi bukan dari mulut kamu sendiri

Sakit banget pas tau kabar itu.
Lyk, mungkin aku udah nganggepnya biasa aja. Tapi kenapa aku masih merasa kecewa, sedih dan kaget saat kabar itu sampai?

Untuk dia sampai pada tahap itu, aku yakin sudah di rencanakan dari jauh-jauh hari.
Tapi kenapa kamu ngga ngasih tau aku sih?
Jika kamu masih anggap aku seseorang yang berarti, kenapa kamu diam?

Atau mungkin, memang seharusnya kita sudah bukan apa-apa lagi dari jauh-jauh hari.

Aku emang ngga pantes buat ngelarang-larang kamu, dan aku memang nyoba buat menerima semuanya. Asal kamu cerita.
Atau aku nya ya, yang akhir-akhir ini ngga peduli ke kamu. Jadi ngga ada kesempatan buat kamu cerita?

Satu hal lagi, yang akan menjauhkan kita?
Atau memang cerita kita yang harusnya sudah selesai.
Atau memang sudah selesai?

Semua akan baik-baik saja,

Odin.

Mengalah

Oh i'm just a girl trying to find a place in this world... - Taylor Swift
Orang lain boleh egois, tapi tidak dengan odin.
Orang lain boleh semaunya, tapi tidak dengan odin.
Orang lain boleh mengutarakan kemauannya, tapi tidak dengan odin.

Gampang emang bilang,
"Eh kita kuliah 4 tahun. Jangan ada diem-dieman dibelakang, ngomong dibelakang. Kalo ngga suka, bilang.."

HAHAHAHAHAAbasi.

Terus kalo odin ngomong, odin ngga suka. Kalian mau ngedengerin?
Ngga.

Karena emang harus odin terus yang ngalah. Harus odin terus yang ngertiin kemauan kalian. Harus odin terus yang menerima semuanya, meskipun kalo odin ngga suka.

Tau ngga sih? Capek ada di posisi ini terus.

Yang serba mengerti kalian, karena kalian ngga mau berusaha atau gantian buat ngertiin orang lain.

Kalo kalian bilang, odin yang ke kanak-kanakan. Hey, mirror please?

Odin tau, odin ngga sempurna. Odin juga bukan orang yang baik banget sampe merasa segitunya,
Tapi ya itu yang odin rasain.

And do all of u even care to me?